Agribisnis
Nov11

Pertanian dan Agribisnis “ Evolusi Pertanian Menuju Agribisnis ”

0 komentar

Pertanian dan Agribisnis “ EVOLUSI  PERTANIAN MENUJU  AGRIBISNIS ”

Pertanian dan Agribisnis

Pertanian Dan Agribisnis

Sahabat Nuansatani.com Pertanian dan agribisnis, Pada awal pemenuhan kebutuhannya, manusia hanya mengambil dari alam sekitar tanpa kegiatan budidaya (farming), dengan demikian belum memerlukan sarana produksi pertanian.

Seiring dengan meningkatnya kebutuhan manusia, alam tidak dapat menyediakan semua kebutuhan itu sehingga manusia mulai membudidayakan (farming) secara ekstensif berbagai tanaman, hewan dan ikan untuk memenuhi kebutuhannya.

Pada tahap ini kegiatan budidaya mulai menggunakan sarana produksi, dilakukan dalarn pertanian itu sendiri (on farm) dan hanya untuk memenuhi kebutuhan keluarga sendiri (home consumption).

Tahap selanjutnya, ditandai dengan adanya spesialisasi dalam kegiatan budidaya sebagai akibat pengaruh perkembangan diluar sektor pertanian dan adanya perbedaan potensi sumberdaya alam (natural endowment) antar daerah, perbedaan ketrampilan (skill) dalam masyarakat serta terbukanya hubungan lalulintas antar daerah.

Pada tahap ini, selain dikonsumsi sendiri, hasil-hasil pertanian mulai dipasarkan dan diolah secara sederhana sebelum dijual.

 Perkembangan sektor pertanian selanjutnya dipacu oleh kemajuan teknologi yang sangat pesat di sektor industri (kimia dan mekanik) dan transportasi.

Pertanian menjadi semakin maju dan kompleks dengan ciri produktivitas per hektar yang semakin tinggi berkat penggunaan sarana produksi pertanian yang dihasilkan oleh industri (pupuk dan pestisida).

Kegiatan pertanian semakin terspesialisasi menurut komoditi dan kegiatannya.

Namun, petani hanya melakukan kegiatan budidaya saja, sementara pengadaan sarana produksi pertanian didominasi oleh sektor industri.

Dipihak lain karena proses pengolahan hasil-hasil pertanian untuk berbagai keperluan membutuhkan teknologi yang semakin canggih dan skala yang besar agar ekonomis, maka kegiatan ini pun didominasi oleh sektor industri pengolahan.

Melalui proses pengolahan, produk-produk pertanian menjadi lebih beragam penggunaan dan pemasarannyapun menjadi lebih mudah (storable and transportable) sehingga dapat diekspor.

Pada tahap ini pembagian kerja di dalam kegiatan pertanian menjadi semakin jelas, yaitu:

  • kegiatan budidaya (farming) sebagai kegiatan pertanian dalam arti sempit,
  • kegiatan produksi sarana pertanian (farm supplies) sebagai industri hulu dan
  • kegiatan pengolahan komoditi pertanian sebagai industri hilir.

Spesialisasi fungsional dalam kegiatan pertanian seperti yang telah dikemukakan diatas meliputi seluruh kegiatan usaha yang berhubungan langsung maupun tidak langsung dengan pertanian dan keseluruhannya disebut sistem ‘’Agribisnis’’.

Sekian Catatan Nuansatani.com kali ini, Pertanian dan Agribisnis “ EVOLUSI  PERTANIAN MENUJU  AGRIBISNIS” semoga bermanfaat..

 

Tag:

Penulis: 

author

Posting terkait "Pertanian dan Agribisnis “ Evolusi Pertanian Menuju Agribisnis ”"

Tinggalkan pesan "Pertanian dan Agribisnis “ Evolusi Pertanian Menuju Agribisnis ”"